Halaman   Alif   Uru

Orang Alfur, Alfurs, Alfuros, Alfures, ALIFURU atau Horaforas (Dutch = Alfuren) adalah istilah yang luas awalnya diterapkan oleh Melayu kepada semua orang non-Muslim yang tinggal di wilayah yang tidak terjangkau dari Kepulauan di bagian timur Asia Tenggara. Asal kata tidak pasti, tapi itu sebelumnya digunakan sebagai "liar", "kafir" atau "dimurnikan". Istilah ini digunakan terutama di Kepulauan Maluku, namun sampai 1900 orang Papua juga sering disebut 'Alfur'. Istilah ini tidak terbatas pada pribumi lokal yang Austronesia, Negrito atau Papua, tetapi sering digunakan untuk menggambarkan suku-suku keturunan Melayu juga. Meskipun umumnya diklaim sebagai istilah yang tidak memiliki nilai etnologis, kata "Alfuren", diduga dari bahasa Melayu tua untuk "orang hutan", yang digunakan dalam awal abad 20 oleh antropolog Jerman Georg Friederici dalam karya-karyanya. Dia menggunakannya untuk merujuk pada pribumi atau penduduk awal Maluku, dan juga untuk orang-orang dari pulau Sulawesi. Setelah peningkatan kesadaran dan penghormatan terhadap masyarakat adat dan cara-cara mereka istilah, Alfur digunakan saat ini tanpa makna menghina. Dalam masa kini publikasi seperti buku panduan "Alfur" dimasukkan sebagai nama generik untuk masyarakat adat yang hidup di daerah hutan pulau-pulau yang lebih besar dari Maluku, seperti Halmahera, Buru atau Seram. Umumnya orang-orang ini terus cara tradisional mereka dalam hal organisasi sosial, makanan dan pakaian. Para wanita sering memakai keranjang berbentuk corong seperti ransel. Orang Alfur biasanya mempunyai sedikit kontak dengan masyarakat yang lebih besar dari kota-kota pesisir, yang mencakup para pemukim transmigrasi.

Sila layari laman-laman ini:

Lahat ng ito ay tungkol sa opisina: Sekitaran kerjaan deh...
Gustung-gusto ko upang maglakbay: Pengennya jalan ke mana-mana
Lumang Homepage: ini dia awalnya.....masih kacau

fotografiti

Fotografi adalah seni, sains dan amalan mewujudkan imej tahan lama dengan rakaman cahaya atau sinaran elektromagnet yang lain, sama ada kimia melalui bahan cahaya sensitif seperti filem fotografi, atau elektronik melalui sensor imej. Biasanya, lensa digunakan untuk menumpukan cahaya dipantulkan atau dipancarkan daripada objek ke dalam imej yang sebenar pada permukaan peka kepada cahaya di dalam kamera semasa pendedahan masanya. Hasil dalam sensor imej elektronik adalah cas elektrik pada setiap piksel, yang secara elektronik diproses dan disimpan dalam fail imej digital untuk paparan berikutnya atau pemprosesan. Hasil dalam emulsi fotografi adalah imej pendam tidak kelihatan, yang kemudiannya kimia berkembang menjadi imej yang boleh dilihat, sama ada positif atau negatif bergantung kepada tujuan bahan fotografi dan kaedah pemprosesan. Satu imej yang negatif terhadap filem secara tradisinya digunakan fotografis mewujudkan imej positif kepada asas kertas, yang dikenali sebagai cetak, sama ada dengan menggunakan pembesar atau oleh percetakan kenalan.

Make your own free website on Tripod.com